SANTRI PUNYA BANYAK CERITA

Allah Adalah Pendamping Yang Terbaik

      Mudah-mudahan anda dapat menikmati hidup yang paling getir. Mudah-mudahan anda mampu terus gembira, walalupun semua orang bermuram durja.

      Apabilah rentetan kesedihan datang beruntun, kegelisahan bergayut di sekeliling, kedukaan semakin tidak dapat di tanggung, jalan di hadapan semakin buntu dan segalah ihktiar tidak berguna, maka insan malang itu akan bereruh kpada Allah, "Ya Allah, Ya Allah. Tidak ada tuhan selain Allah Yang maha Agung dan maha Bijaksana. Tidak ada tuhan selain Allah Tuhan pemilik Arasy yang agung. Tidak ada tuhan selain Allah Tuhan Pemilik langit, bumi dan Aray yang agung. " Oleh itu, kesedihan lenyap, bencana hilang dan keusahan dapat diatasi.

      " Maka kami kabulkan permintaannya dan kami selamatkan dia dari kesedihan. Demikianlah Kami menyelamatkan orang-orang yang beriman."


                                                                                  ( Surah Al-Anbiya: 88 )

       " Tidak ada satupun nikmat yang ada pada kamu kecuali semuanya dari Allah. Apabilah kamu ditimpa bahaya, maka kepada-nya kamu mengadu."


                                                                                  ( Surah An-Nahl: 53 )

       Apabila kesakitan yang di tanggung sudah sampai ke kemuncaknya, tubuh tidak bermaya, wajah pucat lesi, tenaga dan kekuatan telah tiada, segala usaha sia-sia, doktor pun sudah menyerah, jiwa mula mengeluh, tangan tidak mampu digerakkan, hati sudah tidak punya lagi harapan, maka orang yang sakit itu pasrah menghadapkan wajahnya Kepada Zat Yang Maha Tinggi sambil berseru: " Ya Allah, Ya Allah. Karena itu, penyakit itu akan hilang, penderiataan akan lenyap dan doa didengarkan.

      " Ketika Ayub berseru kepada Tuhannya, sunggu aku telah ditimpa kemalangan dan engkau adalah Zat yang Maha Mengasihi. Karena itu, Kami kabulkan eruannya dan kami hilangkan kesusahan yang menimpahnya. Kami datangkan keluarganya dan orang-orang seperti mereka sebagai kasih sayang dari Kami dan peringatan bagi orang-orang yang menyembah."


                                                                                 ( Surah Al-Anbiya': 83-84 )

      Puncak kepuasan seorang suami terletak pada seorang istri yang taat dan setia.


( terapi mengatasi kebosanan )

Jangan lupa komentarnya sobat